Belajar dari Harvest Moon

Tidak banyak game saat ini yang membuat pemainnya merasa terdidik. Walaupun efek ketagihannya sama membahayakannya dengan games2 lain, tapi Harvest Moon menawarkan lebih dari sekadar permainan.

wwonder-life

Game yang satu ini membuka pandangan saya tentang beberapa hal.

Pertama, konsep pertanian terpadu. Di sini tokoh utamanya (yang kita mainkan) berperan sebagai orang yang harus bekerja untuk menghidupi dirinya dari pertanian terpadu yang dikelolanya.

Ia harus bangun pagi-pagi, mencari hasil hutan untuk tambahan uang, kalau uang sudah cukup ia harus membeli bibit untuk ditanam. Ia bangun lagi keesokan harinya dan berkerja menyiram bibit dan begitu terus hingga ia punya uang untuk membeli seekor ayam.

Ketika punya ayam, pengasilan tambahannya adalah dari hasil telur. Dan makin banyak ayamnya, makin besar penghasilannya untuk akhirnya mampu membeli seekor sapi.

Maka kehidupannya bergulir setiap hari dengan bangun pagi, mengurus tanaman, beternak ayam, memerah sapi, memberi makan ikan, juga mengurus kuda dan anjing serta mencari kayu untuk membangun rumah serta kandang. Kesemuanya dilakukannya sendiri.

hmds

Tak lupa kesemua binatang peliharaannya itu diberi nama. Memang dari hasil riset baru2 ini, bahwa sapi yang diberi nama menghasilkan susu lebih banyak daripada yang tidak punya nama.

Pada akhirnya, dalam kurun 2-3 tahun ia dapat menghasilkan tak hanya telur, tapi juga mayones. Tak hanya susu dari sapi perah tapi juga keju dan benang wol dari domba.

Waktu kerja 12 jamnya juga dapat dipergunakan untuk memancing ikan dan menambang. Peralatan kerja diperolehnya dari hasil tambangnya sendiri.

Perilaku produktif tokoh game ini bagi saya sangat mendidik.

Kedua, memanage anggaran. Dengan uang sekian ia dapat membeli bibit sekian, menambah ayam, sapi, atau domba sekian ekor, dan dalam waktu sekian ia akan menghasilkan sekian.

Kita akan berhitung, menjaga diri agar tidak boros sehingga dapat hidup lebih baik lagi. Karena jika uang sudah cukup, ia dapat membuat rumahnya lebih besar lagi, membuat rumah kaca, membeli hadiah-hadiah, membeli peralatan dapur dan sebagainya.

Jika bekerja dengan giat, maka dalam waktu 2-3 tahun ia sudah kaya raya. Dan makin kaya artinya bekerja dengan lebih giat karena makin banyak yang harus dikerjakannya. Kualitasnya sebagai manusia akan meningkat, dan akan dinyatakan mampu untuk bertanggung jawab terhadap orang lain dan menikah.

Ketiga, memanage waktu. Dua belas jam kerjanya harus dimanfaatkan efisien. Semua pekerjaan di atas berpaut dalam sistem kehidupannya yang tak boleh ada yang terlewat.

Kemampuan menetapkan prioritas pun diperlukan. Setiap hari ia dituntut untuk berpikir first thing first dan tidak malas melakukan hal yang meskipun tidak enak tapi harus dilakukan.

Ia tidak boleh malas, tapi juga tak boleh terlalu rajin, karena kalau ia bekerja melebih daya tubuhnya, maka ia akan sakit dan harus dirawat di RS dan itu berarti malah membuang waktu.

Keempat, bersosialisasi. Di tengah kesibukannya bekerja, ia harus sempat bersosialisasi dengan para tetangga. Seluruh sistem kehidupan di desanya sudah berjalan baik dan ia adalah bagian dari sistem itu.

wii_harvest-moon-wii

Di desanya ada pandai besi dan cucunya yang minder, pembuat anggur dan istrinya yang cerewet, scientist, perpustakaan, walikota, polisi, nenek tua yang perlu perhatian, dokter, perawat, pendeta, pemilik kafe, penebang kayu, nelayan, pemilik ranch sapi, pemilik peternakan ayam, pemilik supermarket, pendeta, kurcaci serta beberapa orang asing yang rutin mengunjungi desa ini.

Setiap bulan ada festival2 yang perlu ia ikuti. Dan setiap hari ada saja peristiwa yang terjadi di desanya yang jika ia cukup baik dalam memberi perhatian, akan bertambah kreditnya.

Dan untuk dapat menikah, ia harus sesering mungkin menemui gadis yang diincarnya dan sebanyak mungkin memberinya hadiah. Hehe.

Game ini menawarkan perspektif kehidupan pedesaan yang jarang dijumpai anak-anak sekarang yang hidup di perkotaan.

Alternatif yang baik untuk game liburan sekolah :-) 

Sudah pernah coba?

14 thoughts on “Belajar dari Harvest Moon

  1. BAGUS SEKALI… kita bisa belajar banyak hal dari game ini… membutuhkan usaha yang keras untk membuat farm yang bagus dan menghasilkan!

    Like

  2. kebetulan saya main game ini di game boy, mungkin karena males.. baru pada akhir musim gugur tahun pertama bisa nggedein kandang sapi dan mengisi kandang penuh pada awal-awal winter dan uang tinggal 100 rebuan.

    kalah ma saudara yang maen di psp… dia udah punya istri… malah istrinya udah hamil juga… uangnya… ada kalo 1 jutaan….

    Like

  3. hehe.. iya maen ini mesti rajin.. dan ga boleh boros kalo punya duit banyak…

    Aku juga suka ngabis2in duit di bar nyoba2 semua makanan sama minum wine banyak2 mpe mabok hehe

    Like

  4. permainan ini seru tpi syg’na aq slalu aj gx bs ngembangin sawah’na np y pdhl tiap bgn pgi selalu aj nirm tnmn..😦 tpi ggl truzz…😦 n aq kn gx da memo jd pnjm ma adx spp q.. eiii malah d hps’na hsl krj q itu..😦 jd ngulg lgi dech..😦

    Like

  5. wah… jadi cape dong kalo ngga ada memory card…

    supaya sawahnya jadi bisa berkembang, mendingan kamu menabung Ester buat beli memory cardnya hehehe… supaya puas mainnya…

    Like

  6. Pingback: 2010 in review « Boneka Ketujuh

  7. harvestmoon PS1 adalah kegemaran saya sejak saya SMP klas 3 … meskipun saya sudah tamat puluhan kali ,, saya tetap semangat untuk mulai semua dari awal … =)

    saya senang saat semua memulai dari perkenalan walikota gendut .. hehehehe … krn hanya di harvest saya mampu menikmati hidup saya dengan segar .. menambang logam , emas , perak ,, memetik apel , menyiram tanaman , panen , ngejar cewek sampe hati nya merah ,, oh god ..

    saya hanya diberi waktu 3tahun (harvest) .. untuk membuat sawah n hasil saya 70% =) sya sangat suka popurry si manja n pinky ,, saya suka me manage .. byk kata2 yg bagus di game itu .. misal (jika kau tidak tau apa yang harus kau lakukan maka lakukan apa yg kau bisa) .. tpi saat sapi , kambing , ayam , sudah byk , woll , susu m telur sudah emas & semua sudah di upgrade n sudah menikah .. garing … ga da kerjaan lagi … =(

    sat musim salju ,,, membosankan 1 bulan hanya cocok tanam di rumah kaca yg sewaktu2 bisa hancur krn badai =( lagi2 harus cari uang untuk bangun rumah kaca yg mahal sekali ..

    saat 3 tahun selesai sedih krn ada title seperti film habis .. nada musik khas ending yg bikin sedih … bikin terharu .. huh akhirnya tamat .. meskipun game masih bisa di lanjutkan … tapi udah jadi warga yg sukses .. gak seru =)

    Like

  8. iya Mba Reikha… stuju!!

    game ini seru banget dan nggak ngebosenin walopun kita maennya berulang kali.

    yeah… memang kalo udah kaya dan semuanya tercapai jadi kurang seru dibanding waktu awal-awal berjuang nyari duit dan mati2an ngejar cewek… hehehe…

    *just like our real life, isn’t it?!*

    Like

  9. ia, aku juga setuju kakk!!!
    aku suka banget main game ini,
    aku suka ajak temen2 main game ini dengan cara menjelaskan sisi positif yg bisa kita ambil dari ini game ^^

    aku suka tempat-tempatnya yg bkin aku pengen ke desa

    Like

    1. iya betul…
      aku jd ngebayangin kalo seru jg kalo tinggal di desa… punya pertanian, peternakan, tetangga2 yang unik2 dan ramah…

      (hmm, kayaknya aku mulai mempertimbangkan mau ikut program transmigrasi nih :p )

      Like

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s